ARAH KITA | ARAH PROPERTI | ARAH POLITIK | ARAH DESA | SCHOLAE

3 Gudeg Legendaris Yogyakarta yang Mesti Dicoba

Jumat , 04 Mei 2018 | 20:41
3 Gudeg Legendaris Yogyakarta yang Mesti Dicoba
Gudeg Mbah Lindu / Foto: istimewa

ARAHDESTINASI.COM: Ke Yogyakarta tanpa makan gudeg rasanya belum lengkap. Nangka muda yang telah diolah itu sudah membuat banyak orang tergila-gila. Ini tiga gudeg legendaris yang mesti didatangi di Yogyakarta.

Ketiganya punya cita rasa khas dan waktu buka yang bisa dipilih sesuai kebutuhan. Mencari tempatnya tidak sulit, apalagi jika menggunakan jasa kendaraan online. Alamat ketiga gudeg ini sudah ada di google maps.

Gudeg Yu Djum
Siapa yang tak kenal Gudeg Yu Djum? terletak di pusat gudeg Wijilan, dekat dengan keraton dan alun-alun. Gudeg Yu Djum sudah buka sejak 1951. Di Wijilan, tempatnya sederhana saja, rumah kecil khas Jogja dengan nuansa kayu.

Bagian depan rumah menjadi tempat gelaran. baskom gudeg, telur, krecek, ayam, berjajar di depan penjual. Di sampingnya siap besek-besek untuk memenuhi kebutuhan tamu yang ingin membawa pulang atau untuk oleh-oleh.

Di bagian belakang ada lesehan tempat makan para tamu. Tinggal pilih mau gudeg telur, gudeg ayam, atau gudeg komplet. Harganya ramah kantong. Untuk nasi gudeg telur dan krecek satu porsinya Rp15 ribu. Rasanya …. uenaaaak! Gudeg Yu Djum masuk kategori gudeg kering, terletak di Jalan Wijilan, buka pukul 06.00 hingga 22.00. 

Gudeg Mbah Lindu

Gudeg Mbah Lindu jelas harus masuk ke daftar jelajah kuliner gudeg di Yogyakarta. Buka pagi hari pukul 05.00 hingga 11.00. Lokasinya di Jalan Sosrowijayan, dekat Hotel Grage, menempati semacam bangunan kecil terbuka pos ronda. Gudeg racikan Mbah Lindu sudah ada sejak 1940-an, dan kini diteruskan oleh putrinya.

Pengunjung yang ingin santap di tempat bisa duduk di kursi-kursi plastik atau kayu di pinggir jalan. Gudeg Mbah Lindu agak basah dan percayalah uenaaak! Kreceknya diramu agak pedas, lengkap dengan petai. Sebagai gambaran, nasi, tahu, gudeg, krecek, dan telur hanya Rp12 ribu. Perut kenyang, lidah bergoyang, dan rasanya puas. 

Gudeg Pawon

Gudeg Pawon berawal dari jualan biasa di Pasar Sentul. Sejak dulu pelanggannya sudah membludak. Antreannya panjang, bahkan akhirnya banyak yang mendatangi langsung pemiliknya. Akhirnya dari kebiasaan antre di rumah itu, munculah istiah Gudeg Pawon (dalam bahasa Jawa pawon berarti dapur).

Gudeg Pawon kini menempati bangunan di Dr Supomo, Umbulharjo dan masih tetap antri seperti dulu. Bedanya, jika dulu buka pukul 03.00 dini hari, kini sudah buka sejak pukul 22.00. Pengunjung bisa makan di tempat dengan suasana pawon atau dapur tempo dulu, lengkap dengan tungku dan kayu bakar tepat pengolahan gudeg. Rasa gudeg Pawon jelas mantaaap. Wangi dan uenaak. (*)

KOMENTAR