Selasa, 05 Maret 2024

Tiga Strategi Pariwisata Thailand di Tahun 2022


 Tiga Strategi Pariwisata Thailand di Tahun 2022 Foto ilustrasi: pixabay.com

ARAHDESTINASI.COM: Tourism Authority of Thailand (TAT) mengumumkan strategi pemasaran yang akan dilakukan pada 2023.  TAT menyebutkan akan fokus pada pertumbuhan pariwisata yang bertanggungjawab, digitalisasi dan lebih iklusif.

Program tahunan TAT 2023 disampaikan H.E. Mr Phiphat Ratchakitprakarn, Menteri Pariwisata dan Olahraga Thailand dalam pertemuan berformat hibrida. Hadir pada acara tersebut Thosaporn Sirisumphhand, Ketua Dewan TAT, dan pejabat dan tokoh dari sektor pariwisata publik dan swasta Thailand.

Yuthasak Supasorn, Gubernur TAT, mengatakan TAT berkomitmen membantu merevitalisasi dan mengubah pariwisata Thailand di bawah tiga tujuan strategis yaitu: mendorong permintaan untuk perjalanan yang bermakna, untuk membentuk pasokan dengan mengembangkan ekosistem pariwisata baru, dan berkembang udengan membuat TAT menjadi organisasi berbasis data. “Kami percaya ini akan meningkatkan tujuan kami untuk Thailand untuk mencapai nilai tinggi dan pertumbuhan pariwisata yang berkelanjutan,” katanya.

Dalam keterangan tertulis di situs resminya, TAT menyebutkan akan terus menggunakan Visit Thailand Year 2022-2023: Amazing New Chapters sebagai strategi komunikasi untuk pasar internasional. Thailand akan terus dipromosikan sebagai destinasi kelas dunia di bawah konsep 'From A-Z: Amazing Thailand Has It All'. Ini akan dipamerkan bersama yayasan soft-power 5F, 4M kerajaan; yaitu, Makanan, Film, Fashion, Festival, Pertarungan, Musik, Museum, Master, dan Meta.

Khusus untuk pasar internasional jarak jauh, TAT mengakui 2023 sebagai era time is the new currency. Oleh karena itu, penekanan akan ditempatkan pada mempromosikan Thailand sebagai tujuan sepanjang tahun bagi pecinta kesehatan dan kebugaran, keluarga dengan anak-anak, manula aktif, dan pekerja jarak jauh melalui co-promosi dengan merek terkemuka. Kegiatan pemasaran strategis akan diluncurkan di pasar sumber baru, termasuk Arab Saudi dan kota-kota sekunder besar AS melalui kemitraan dengan maskapai penerbangan.

Untuk pasar internasional jarak pendek, TAT menggunakan strategi '2Qs, 5News'. 2Q adalah Quick Win untuk mendorong kembali permintaan wisatawan dan kualitas untuk mencapai lebih banyak kunjungan dengan pengeluaran perjalanan yang lebih tinggi.

Sedangkan '5News' termasuk segmen baru dengan potensi pertumbuhan, area baru untuk pasar sumber wisata, mitra baru di pasar yang ada, infrastruktur baru yang berkaitan dengan perjalanan dan pariwisata, dan cara baru menyangkut pengalaman perjalanan yang akan fokus pada pariwisata yang bertanggung jawab.

TAT menurut Yuthasak, juga akan mempromosikan semua titik masuk ke Thailand, melalui darat, air, dan udara dengan tujuan untuk memulihkan lebih dari 80% kapasitas udara regional.

Selain itu, kemitraan yang lebih kolaboratif akan dibentuk antara TAT dan maskapai penerbangan untuk membantu meningkatkan bisnis pariwisata internasional dengan meningkatkan kapasitas tempat duduk ke Thailand.

“Awalnya, ini akan fokus pada pasar sumber utama tanpa pembatasan perjalanan untuk mendorong permintaan perjalanan dari kelompok berpenghasilan tinggi, kelompok hiper-personalisasi (kesehatan dan kebugaran, pariwisata olahraga, dan pariwisata yang bertanggung jawab), dan segmen baru (pengembara digital dan pekerja jarak jauh / pekerja jarak jauh),” katanya.

Untuk pasar domestik, TAT akan fokus pada peningkatan frekuensi perjalanan wisatawan domestik dengan mempromosikan Thailand sebagai tujuan sepanjang tahun

TA, terang Yuthasak, telah merumuskan rencana pemasaran untuk tahun 2023 dengan mengikuti Model Ekonomi Bio-Circular-Green atau BCG dari pemerintah Thailand, yang sesuai dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) Perserikatan Bangsa-Bangsa. Model BCG digunakan untuk menghidupkan kembali industri pariwisata dengan tujuan perjalanan yang aman, inklusif, dan berkelanjutan. (*)

Editor : Lintang Rowe

Akomodasi Terbaru